WELCOME TO MY BLOG~ FOLLOW AND LEAVE A COMMENT

Saturday, December 19, 2009

kembar vs cinta II

`Assalamualaikum.' Syed Shahrul Akmal memberi salam. Selepas berpindah ke rumah baru sejak setahun yang lalu bersama isterinya, dia sering berkunjung ke rumah ibubapanya. Lagipun rumah barunya itu berdekatan dengan rumah orang tuanya.
`Waalaikumussalam. Eh, Shah kamu datang sorang ke? mane Amy?' tanya Datin Sharifah Aqilah sambil menghulurkan tangannya untuk disalami oleh anaknya.
`Amy out-station ma. Dia ke Pulau pinang selama tiga hari. Hari ni saya tidur sini kot. Bosan la duduk kat rumah.'Kata Syed Shahrul Akmal sambil mengorak langkah masuk ke dalam rumahnya. Dia melihat anak buahnya yang kembar itu sedang asyik menonton rancangan televisyen kegemaran mereka. dia juga mengambil peluang untuk mendekati anak buahnya itu.

`Hei...Fizi...FIza...daddy usu datang ni.' Teriak Syed Shahrul Akmal memanggil anak buahnya.
`hah...daddy usu datang...yea...yea...' Mereka segera menapak ke arah Syed Shahrul Akmal sambil memeluknya. `Daddy Usu..., mummy Amy tak datang ke?' tanya salah seorang daripada anak buahnya itu.
`mummy usu sibuk la...tak boleh datang.' Tiba-tiba datang Datin Sharifah dari arah dapur sambil menatang dulang yang berisi air untuk diberikan kepada anak bongsunya.

`Isteri kamu tu sibuk je memanjang. Apa sangatlah yang penting dengan kerja tu. Hah, perut isteri kamu tu dah berisi ke belum. Dah dua tahun kamu kahwin tapi tak lekat-lekat jugak. Ke kamu merancang? Ala...tak payah la nak merancang-rancang. Anak kan anugerah dari Tuhan, kita sepatutnya menerimanya dengan ikhlas.' bebelan Datin Sharifah sudah acap kali didengari.Dia juga sudah naik bosan mendengarnya.
' mama...saya tahu. Tapi, kami belum ada rezeki lagi. kami pun tengah berusaha ni.' kata Syed Shahrul Akmal lesu. Bukan dia tak mahu anak tapi belum ada rezeki. Dia pun sudah berusaha sebaik mungkin tetapi tiada hasilnya. kini, dia hanya bertawakkal kepada-Nya.
`ye lah...eh, kamu dah buat pemeriksaan kat hospital ke? entah-entah bini kamu tu mandul tak?'tanya Datin Sharifah Aqilah.
`mama!! tak baik tau mama cakap macam tu. kalau Amy dengar mesti dia kecik hati. Mama...apa kata kalau kami ambil anak angkat. Biasanya apabila dah ambil anak angkat, mudah lekat tau mama. Orang kata mungkin berkat budak tu kot.'ujar Syed Shahrul Akmal bersungguh-sungguh. Dia teringat kata-kata isterinya yang mengusulkan cadangan mengambil anak angkat minggu lepas.
`Dah, jangan nak melalut. Daripada kau nak ambil anak angkat baik kau kahwin lagi satu. Ada kawan mama yang sedang mencari jodoh untuk anaknya yang baru balik dari oversea tu. apa kata kalau kita pergi meminangnya. Mungkin cepat sikit lekatnya.'
`err...tak nak lah shah. Mesti budak perempuan tu liar semacam je. Lagipun, Amy mesti tak suka kalau hidup bermadu. Mama pun mesti tak suka kan? ish...macam manalah kalau papa madukan mama?' sengaja Syed Shahrul berkata begitu di hadapan mamanya. Dia tahu betapa peritnya kehidupan bermadu. Dia juga tak mahu mengambil tindakan yang melulu takut nanti kelak akan menjadi binasa.
`Ah, kamu ni memang susah lah. Asyik membela isteri je...mama kamu ni kamu tak dengar cakap. Erm...malaslah nak cakap dengan kamu. Tapi, dengar sini mama tak akan terima cucu yang bukan dari keturunan anak-anak mama. Kamu jangan nak mengada nak bela anak orang. lebih-lebih lagi dari rumah anak-anak yatim. Entah-entah anak haram yang pun kita tak tahu.' selesai berkata-kata Datin Sharifah segera berlalu ke dapur untuk menyediakan makanan buat cucu-cucunya sambil ditemani oleh bibik. Syed Shahrul Akmal pula terkulat-kulat sendirian setelah mendengar amaran daripada mamanya.



******************************************************************************



`Sayang, esok mama suruh kita ke rumahnya. Dia adakan majlis makan malam keluarga.' kata Syed Shahrul Akmal kepada isteri tercintanya.
`emm...peliknya. Biasanya, tak pernah mama adakan majlis. Abang rasa kenapa mama panggil kita semua berkumpul ye?'tanya Amy kepada suaminya. Dia merapatkan lagi tubuhnya ke arah suaminya apabila dia merasakan kedinginan malam mencengkam tulang hitamnya. Suasana malam di beranda rumahnya amat dingin sekali.
Syed Shahrul Akmal yang melihat isterinya kesejukan terus sahaja merangkul pinggang Amy supaya mereka dapat merasai kehangatan di sebalik kedinginan yang mencengkam.
`Entahlah sayang. esok tahu lah tu...sayang, bila kita nak dapat baby? Abang teringin la nak bergelar ayah.' Syed Shahrul Akmal meluahkan isi hatinya. Dia membelai-belai rambut isterinya yang panjang sampai ke paras bahu itu. Dia tahu apabila soal ini dibangkitkan isterinya sering sahaja bermuram durja.
`Bukan abang sorang je nak jadi ayah. Saya pun nak jadi ibu juga. Mungkin kita tidak diberikan rezeki lagi. insyaallah, masanya akan tiba jua. Kenapa? Abang bosan ke dengan Amy? Kenapa tiba-tiba je abang tanya benda ni?' Tanya Amylea kerana setahunya suaminya sudah lama tidak membangkitkat soal ini.
Syed Sharul Akmal hanya mampu mengelengkan kepalanya. Tiba-tiba dia teringat akan perbualannya bersama mamanya minggu lepas. Dia juga tidak rela memadukan Amylea. dia tahu Amylea akan menderita sekiranya dia memadukan isterinya kelak. Fikirannya sungguh buntu saat ini.



*****************************************************************************



Keesokan harinya...

Setelah selesai majlis makan malam, Datin Sharifah Aqilah mengumumkan sesuatu kapada seluruh ahli keluarganya. Sememangnya pengumuman itu amat mengejutkan. Di dalam majlis kelurga itu terdapat orang asing yang datang. Keluarga kenalan Datin Sharifah iaitu Datin Hasnah turut serta dalam majlis itu.

`Assalamualaikum semua. Pertama sekali saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada keluarga Datin yang datang bertandang ke rumah saya pada hari ini. Sebenarnya, kami berdua dah buat pakatan nak jodohkan anak kami iaitu Syed Shahrul Akmal dengan Zuryani. Majlisnya akan diadakan lebih kurang tiga bulan lagi.'Semua yang berada situ melopong setelah mendengar pengumuman yang tidak di sangkakan itu.

`MAMA!!! mama tak boleh buat macam ni. Shah kan dah kahwin...kenapa mama buat macam ni? mama tak kesian kat Amy ke? Diakan menantu mama.' ujar Syed Shahrul Akmal sambil memeluk isterinya yang sedari tadi menundukkan kepala...menangis mungkin.

`Menantu apa macam tu... mandul...tak boleh beranak, huh. Hei, kamu tu takde rasa ke nak anak? hai...nasib kamulah dapat isteri yang mandul.' ujar Datin Sharifah sambil memandang sinis kearah menantunya.

`Mama...saya minta maaf kalau saya dah sakiti hati mama. Memang betul cakap mama yang saya ni mandul. Mungkin ini nasib saya. Saya ikhlas menerimanya. Abang, abang kahwinlah dengan Zuryani. Mungkin dia boleh bahagiakan abang dan berikan abang zuriat. Saya sanggup bermadu. Tetapi, berlaku adil lah bang. Saya ialah seorang insan yang lemah. Mungkin ada hikmah di sebalik semua ini.' Setelah selesai berkata-kata,Amylea melangkah longlai dan menapak ke arah kamarnya. Hatinya cukup luluh dengan kata-kata penghinaan daripada Datin Sharifah. Mungkin ini nasibku...bisik hatinya. Dia melihat suaminya membuntutinya. Dia tahu suaminya amat menyayanginya. Tetapi, sebagai anak dia terpaksa patuh kepada ibunya.

`HAH...puas hati awak sekarang? Awak tahu tak yang awak tu dah kecewakan menantu kita. Cuba awak fikir mungkin anak kita yang mandul.' kata Syed Ammar kepada isterinya kerana baginya kali ini isterinya memang sudah melampau.
`No...no...no... abang, anak kita tak mungkin mandul. KAlau nak tahu dia mandul atau tak kita kahwinkan aje dengan Zuryani tu. Saya rasa mesti cepat dapat anak tau bang. Dahlah bang perkara ni dah selesai. Saya tetap nak bermenantukan si Zu tu.' setelah selesai berkata-kata Datin Sharifah terus menarik gebar untuk meyelimuti tubuhnya. Dia memalingkan wajah daripada pandangan suaminya. Matanya segera dipejamkan apabila melihat suaminya seolah-olah ingin mengeluarkan kata-kata.

*************************************************************************
Tiga bulan kemudian...

Keesokan harinya setelah majlis sambut menantu diadakan, mereka semua bersarapan bersama-sama.
`Hai...menantu mama dah bangun. Awalnya...mana Shah? Takkan kamu turun sorang je.' tanya Datin Sharifah kepada menantu barunya, Zuryani.
`Entahlah mama... semalam dia tidur dalam bilik kak Amy. Mama...Kak Amy tu mengada-ngada lah. Kedekut suami. Kan Abang Shah dah kahwin dengan Zu, dia saja je tak nak bagi abang dekat dengan Zu. Dia tu memang dengki lah ma...Mama cakaplah kat dia yang abang Shah tu pun suami Zu.' rengek Zuryani sambil melentokkan kepalanya ke bahu ibu mertuanya...manja. Dia memang cemburukan kemesraan yang dipamerkan oleh suaminya dan madunya itu.
`a'ah...nanti mama nasihatkan. Kita makan dahulu lah ye.' kata Datin Sharifah sambil melayan menantu barunya. Suaminya yang melihat adegan menantu dan isterinya hanya mendiamkan diri dan tidak mahu masuk campur. Dia memandang jelek dengan tingkah laku menantu barunya itu.
`Shah...Amy mari makan. Dari tadi kitaorang tunggu kamu berdua.' ajak Datuk Syed Ammar kepada sepasang suami isteri yang baharu sahaja menuruni tangga sambil berpimpingan tangan. Perlakuan mesra mereka mendatangkan perasaan kurang senang terhadap Datin Sharifah dan Zuryani. Mereka menapak ke meja makan dan duduk bertentangan dengan Datin Sharifah dan Zuryani.
Setelah selesai bersarapan, mereka ke Ruang tamu untuk bersantai. Amylea membantu bibik mengemaskan meja makan. Dia tidak mahu mendengar perbualan antara mama dan suaminya. Yang pasti kalau dia memasang telinga, hatinya jua yang merana. Lebih baik dia tidak turut serta daripada perbincangan itu. Kelihatan juga Datuk Syed Ammar masuk ke kamar peribadinya. Mungkin Bapa mertuanya juga malas masuk campur dalam hal ini.
`Shah...kenapa kamu lebihkan Si Amy dari Zuryani ni? Mama kesian tengok dia lihat kamu berdua mesra. dengan Zuryani ni kamu tak ambil peduli pun.' tegur mamanya.
`Mama...Amy kan isteri Shah. Lagipun...' tiba-tiba percakapannya dipotong oleh Zuryani.
`Habis...I ni bukan isteri U ke? samapai hati U. U asyik nak menangkan dia je. Hati I sakit tau.' ujar Zuryani dengan lagak manjanya. Dia tahu lelaki ini tak mudah jatuh cinta kepadanya. Dia akan pastikan lelaki ini akan jatuh cinta jua padanya. Selama ini tiada seorang lelaki pun yang menolak cintanya. Dia yakin, dia pasti akan menundukkan lelaki di sebelahnya itu. Hati setannya berbisik.
`Dahlah...malas Shah nak fikirkan hal ni. MAma...esok Shah nak balik rumah Shah....and U Zu... kalau u sanggup tinggal dengan I dan Amy, silakan. I takkan halang.' dia terus sahaja meluru keluar daripada rumahnya dan memandu keretanya menuju ke sesuatu tempat yang mendamaikan kepalanya yang berserabut itu.
************************************************************************
Di rumah banglo kepunya Syed Shahrul....

`Erm...Zu, ini bilik Zu. Kalau Zu nak minta apa-apa Zu panggil akak ye. Akak minta diri dulu.' setelah menunjukkan kamar yang akan didiami oleh madunya dia terus berlalu ke dalam bilik.
`Kak Amy... bilik ni kecil lah. Dah tu tak cantik pulak. Takde bilik lain ke? Bilik akak nampak cam menarik je... Apa kata kalau kita tukar bilik. nak tak?' tanya Zuryani. Dia sengaja ingin menduga madunya dan sekali gus ingin melihat kemarahannya. Apabila dia dimarahi, barulah senang dia hendak mengadu kepada ibu mertuanya. Jawapan yang diterima tidak disangka-sangka.
` Baiklah...Zu tidurlah dalam bilik akak. Biar akak tidur kat sini. Nanti akak keluarkan semua baju akak ye.' Amylea mengalah. Dia tahu apa akibatnya jika dia membuat onar dengan perempuan di hadapannya. di telinganya masih terngiang-ngiang lagi amaran keras yang diberikan oleh ibu mertuanya.`HEI!!! kau mesti jauhkan diri kau daripada anak aku. Aku nak anak aku berbaik-baik dengan Zu. Kalau aku dengar apa-apa yang tidakkena tentang kau daripada mulut Zu sendiri, memang nahas kau aku kerjakan. Dia hanya mengangguk dan tidak berani bersuara.
Pada malam itu, Syed Shahrul memasuki kamarnya. Dia melihat isterinya sudah hanyut dibuai mimpi. Tiba-tiba dia tersenyum sendiri mengingatkan peristiwa semasa dia mula-mula berjumpa dahulu. Dia menarik selimut yang menyelimuti isterinya sehingga ke paras muka. Dia memalingkan muka isterinya menghadapnya setelah panggilannya yang tidak bersahut itu.
`Amy....sayang !!! Eh, ZU!!!!!!!! Apa yang U buat dalam bilik I dan Amy?' Syed Shahrul terkejut melihat isteri keduanya berada di dalam kamarnya.
`Sayang...ni kan bilik kita. Kak Amy cakap I boleh guna bilik ni. So, I gunalah. Ok lah sayang lupakanlah pasal hal tu... jom kita tidur...I mengantuk lah.' Ujar Zuryana dengan mata yang berpisat-pisat. Dia segera merebahkan badannya ke atas katil untuk menyambung tidurnya. Dia melihat suaminya masih lagi tidak berganjak dari situ. Dia hanya mengeluh apabila mendengar bunyi pintu biliknya dihempas kuat. Tahulah dia bahawa suaminya sudah bergerak ke bilik Kak Amy.
Pintu Bilik sebelah dikuak. Terjengul wajah isterinya yang muram sedang berteleku di beranda biliknya. Syed Shahrul segera masuk tanpa pamitan isterinya.
`Eh, abang. Kenapa abang ada kat sini. Bukan ke malam ni giliran Zu? Tak baik tau bang tidak berlaku adil.' Amy menasihati suaminya. Dia sedar suaminya amat menyayanginya. Tetapi, sebagai insan yang mulia dan tidak mahu dikatakan sombong dan ego, dia terpaksa menyuruh suaminya buat begitu. biarpun hatinya sekarang amat gembira apabila suaminya masih mementingkannya.
`Ahh....Amy...Amy sayang abang tak?' tanya Syed Shahrul.
` kenapa abang tanya macam tu. Tentulah Amy sayang dan cintakan abang.'
`Habis tu... kenapa Amy selalu mengalah? kenapa Amy tak memperjuangkan cinta Amy? Abang sedih....abang bingung untuk memikirkan apa yang akan berlaku di kemudian hari...'
Kedua-dua mereka hanya bertentangan mata dengan lidah yang kelu untuk berbicara. Hanya hati yang menjadi penyampainya. mungkin juga tak sampai.
********************************************************************
Dua bulan kemudian...
Hubungan mereka sudah menjadi seperti biasa. Tiada lagi pertelingkahan dan kemarahan yang membuak-buak. perasaan sedih juga hilang entah ke mana. Kini mereka menjalani kehidupan seperti orang lain.
Petang itu, Amylea tergerak untuk pulang lebih awal. Dia dapat merasakan sesuatu yang sedang berlaku di rumahnya. Sebagai bos dia bebas untuk keluar dan pulang lebih awal. Setibanya di rumah, dia ternampak seseorang yang sedang membongkokkan tubuhnya ke dalam sinki.
Dia segera merapatinya setelah terdengar suara seseorang yang sedang muntah.
`UWEKS....UWEKS!!!'
Belum pun sempat Amylea membantu, Zuryani rebah di situ dan disambut oleh Amylea.
`Zu....Zu...bangun. Kenapa ni, kamu tak sihat ke?' Amylea cuba menggerak-gerakkan tubuh Zuryani. Dengan segala kudrat yang ada, Amylea mencimpung tubuh Zuryani yang lebih kecil berbanding dirinya dan membawanya ke hospital.
Sesampainya mereka di hospital, Zuryani segera dibawa ke bilik kecemasan. Amylea hanya berdoa supaya Zuryani dapat di selamatkan. Dia juga menghubungi suaminya untuk memaklumkan tentang kejadian tersebut. Sepuluh minit kemudian, dia melihat suaminya datang bersama ibu mertuanya.
Selama sejam mereka menunggu, akhirnya pintu kecemasan dibuka. Tersembul keluar seorang Doktor wanita yang bertanyakan suami pesakit.
`Erm...saya suaminya. kenapa doc...apa yang telah terjadi pada isteri saya?'tanya Syed Shahrul dengan lagak risau.
`Tahniah...isteri encik mengandung 4 minggu. Saya harap Encik menjaga isteri encik dengan baik kerana kandungannya masih baru. Mungkin juga Isteri encik akan keguguran kalau tidak dijaga dengan betul.' Doktor itu segera berlalu. Terpancar sinar bahagia di wajah Syed Shahrul dan Datin Sharifah. Mereka segera meloloskan diri memasuki kamar yang menempatkan Zuryani. Amylea ditinggalkan terkontang-kanting sendiri di luar wad. Dia tumpang gembira melihat ibu mertuanya dan suaminya gembira. Tangan yang tadinya menggenggam tangannya kini terlepas ke genggaman orang lain. Hatinya luluh melihat suaminya menggenggam erat tangan Zuryani. Kini, dia tahu tiada lagi tangan yang akan menggenggaminya dan mengusap kepalanya. Semuanya sudah beralih arah. Dia melihat tapak tangannya...masih lagi terasa hangat genggaman suaminya yang sudah ghaib itu. Dia pasrah...dia berlalu meninggalkan perkarangan hospital itu sambil membawa hati yang luka.
************************************************************************
Seminggu berlalu...
Zuryani sudah boleh keluar dari hospital. Selama seminggu jualah dia tidak dapat melihat kelibat suaminya. Hatinya tiba-tiba terasa rindu.`sudah berubahkah suamiku?' tanya hatinya. Kini, dia mencari-cari dalam kegelapan.
`AMY!!!!' jerit seseorang.
`ya bang...'jawab Amylea yang datang dari arah dapur.
`Hei...awak pergi mana? Dari tadi saya panggil....awak tak dengar. Awak pekak ke?' Syed Shahrul memarahi Amylea. Dia baru pulang daripada hospital untuk membawa isteri yang keduanya pulang ke rumah.
Amylea terkejut melihat suaminya yang sudah mula berubah. Di mana panggilan manja yang selalu suaminya panggil kepadanya. Sampai hati jua suaminya memanggilnya pekak. Isteri mana yang tahan apabila dipanggil pekak? Zuryani pula sudah tersenyum sumbing di hadapannya seolah-olah mengejek dirinya yang mandul.
`Abang nak apa? Saya boleh tolong siapkan...'kata Amylea sayu.
`Hah!! datang pun. Awak pergi siapkan bubur. Saya nak bawa Zu naik ke atas. Ingat, buat sedap-sedap tau. ' Syed Shahrul memberi amaran kepada isterinya. Dia segera naik ke atas sambil merangkul Zuryani.
**********************************************************************
`EH!!! menantu mama. Marilah masuk...kenapa duduk kat luar? nanti baby dalam perut tu jadi hitam kalau terkena panas.' Datin Sharifah segera membawa menantu kesayangannya ke dalam rumah. Syed Shahrul juga telah masuk ke dalam rumah. Amylea masih tergamam peristiwa tadi, dia mengenangkan huluran tangannya yang tidak bersambut. Dia tahu suaminya melihat peristiwa tadi tapi hanya pura-pura tidak nampak dan tidak pula mahu memujuknya.Sudah tujuh bulan dia memendam rasa. Kini usia kandungan Zuryani sudah masuk lapan bulan. Akhirnya dia melangkah sendiri masuk ke dalam rumah menuju ke ruang tamu. Sejak akhir-akhir ini dia sering sahaja berasa letih. Dia tidak tahu mengapa. Dia sangat terasa kekurangan kasih sayang daripada suaminya sendiri.
`Sayang...jomlah makan.' ajak Syed Shahrul. Dia terpana. Sudah sekian lama dia mendambakan panggilan seumpama itu. Akhirnya dia tersenyum dan mengganggukkan kepala. Tangan suaminya disambut dengan penuh riang. Syed Shahrul juga menggamitnya supaya duduk berdekatan dengannya.
`Sayang, sayang nak lauk apa?' tanya Syed Shahrul kepada Amylea.
`Saya nak sambal udang tu.' jawab Amylea manja. Sudah lama dia tidak mendapat perhatian daripada suaminya. Dia juga seolah-olah mengidam apabila melihat sambal udang di hadapannya.
`nanti abang ambilkan.' Belum pun sempat lauk itu singgah ke pinggan Amy, Zuryani merengek meminta lauk yang sama. Untuk menjaga perasaan hati isterinya yang mengandung, lauk itu diletakkan ke dalam pinggan Zuryani. Amylea hanya terkebil-kebil memerhatikan tingkah laku suaminya. Dia sangat kempunan mahu merasa sambal udang tersebut. Dia tertunggu-tunggu suaminya nmencedokkan lauk seperti yang dibuat kepada Zuryani tetapi hampa. Dia terpaksa mengambil lauk pauk itu sendiri. Kali ini dia memang benar-benar terasa. Dia mengambil keputusan untuk berehat sahaja di kamar.
*****************************************************************************

`Tahniah...puan mengandung 2 bulan. erm suami puan tak datang ker?' tanya Doktor Haslina.
`oh...dia kerja. Terima kasih doktor. Tak sabar rasanya saya mahu beritahu suami saya.' ujar Amylea. Patutlah sejak akhir-akhir ni dia sering keletihan, rupa-rupanya perutnya kini berisi.

Amylea segera pulang ke rumahnya untuk mengkhabarkan berita gembira itu. Sesampai sahaja kakinya ke anak tangga yang terakhir rumahnya, Dia terdengar satu suara seseorang yang sedang bercakap di telefon. Dia melekapkan telinganya untuk mendengar perbualan itu.
`Sayang...hati i gembira sangat. Bila anak ini dah lahir nanti, I nak minta cerai dengannya. U tahukan yang I tak sukakan dia. Buktinya, anak yang I kandung bukan anak dia. Ini anak U lah sayang....hanya sayang di hati baby.'ujar Zuryani sambil mengusap-usap perutnya yang membuncit itu...sambungnya,
`u tahu...shah dan mama dia tu bodoh betul. kita mahukan hartanya saje. Lepas I bolot harta diorang, I akan....' tiba-tiba pintu bilik terbuka. Zuryani yang terkejut lantas menutup telefon bimbitnya.
' Aku dah dengar semuanya...Aku tak sangka yang engkau bukan perempuan yang baik. Aku menyesal membiarkan suami aku menikah dengan perempuan sundal macam kau!!!!' dan PANG!! satu tamparan hinggap di atas pipi Zuryani. Zuryani terduduk di atas katil. Lantas dia segera bangkit.
`Woi betina mandul...kau ingat kau tu hebat sangat ke HAH!!!'kata Zuryani sambil cuba untuk menampar semula pipi Amylea. Dia tidak berjaya tapi sebaliknya Amylea tertolak Zuryani sehingga jatuh ke lantai. Syed Shahrul yang tiba-tiba muncul di situ menampar pipi Amylea.
`Abang....sampai hati abang tampar saya. Apa salah saya? Dia yang mulakan dahulu dan kata saya ni mandul.' ujar Amylea sambil memegang pipinya yang berbekas merah.
`Hoi...betina, sepatutnya kau tu sedar diri. Betul la dia cakap yang kau ni mandul..!!!! Orang dah nak beri kita anak, bersyukurlah. Jangan nak buat jahat pula. Nih, otak ada lain kali fikir dulu ye.' ujar Syed Shahrul sambil menunjal kepala Amylea. Dia segera menoleh ke arah Zuryani. Dia terkejut melihat zuryani yang tidak sedarkan diri dan terdapat banyak darah mengalir di celah kangkangnya. Syed Shahrul yang terkejut menjerit.
`Ya allah, Zu...!!!!' Dia segera membawa Zuryani ke hospital. Amylea juga mengikutnya ke hospital. Hasratnya untuk memberitahu suaminya tentang kehamilannya tidak kesampaian.
Mereka berdua menunggu di luar wad kecemasan. Berdasarkan laporan, Zuryani terpaksa dibedah. Seberapa ketika kemudian muncul Datin Sharifah. Amylea mengambil peluang ini untuk menceritakan tentang hal yang sebenarnya.
`Mama...Abang...sebenarnya Amylea nak beritahu sesuatu. Sseee....bbenarnya, anak yang di kandung oleh Zuryani tu bukan anak abang.'
PANG!! satu lagi tamparan yang diterima setelah memberitahu kebenaran.
`Aduh!! sakitnya bang...sumpah bang, saya tak bohong. Anak tu bukan anak abang. Diorang nak bolot semua harta abang.'
`Hei perempuan, kau jangan nak fitnah bini dan anak aku macam-macam. Kalau dah sedar diri tu mandul, jangan nak fitnah macam-macam. Dahlah, kalau kau mengandung pun aku tak kan mengaku itu anak aku. Kau dengar sini anak aku hanyalah dengan zuryani sahaja. FAHAM?????'
`Hah, kau dengar tu? Aku pun tak hingin nak ada cucu dengan orang yang suka menabur fitnah. Dahlah....kau boleh blah dari hidup anak aku, perempuan mandul.'ujar Datin Sharifah lalu menolak tubuh itu dengan kasar.
Amylea terdorong ke belakang. Dia mengusap perutnya yang telah berisi itu dan tidak diketahui oleh sesiapa.' tidak mama...menantumu ini sedang berbadan dua...ini ialah cucumu yang sebenar.' namun kata-kata itu hanya terluah di dalam hati sahaja. Dia segera melangkah meninggalkan orang-orang yang telah memaki hamunnya. Dia akan pergi....pergi bersama luka-luka yang mendalam di sudut hatinya. Dia hanya menunggu cahaya yang akan menerangi kesuraman hatinya.
*****************************************************************************
`Assalamualaikum.'Amylea memberi salam sambil menekan loceng.
`Waalaikumussalam.' jawab pembantu rumah itu.`Eh, Cik Amy datang sorang saja kah?'tanya Bibik.
`Ya, bik. sorang saje. Bik, tolong angkat beg saya ke kamar ya.'Amylea terus sahaja melangkah ke dapur. Dia melihat sesusuk tubuh sedang berkemas.
`Assalamualaikum, Mak jah. Sedang buat apa tu?'
`waalaikumussalam. Ni, mak jah ade buatkan sandwich telor. kamu mahu?' tanya pembantu rumahnya.
`Boleh juga. Dah lama saya mengidam nak makan sandwich.' kata Amylea sambil menelan liurnya.
`Wah, ini petanda baik ni. Mak Jah tengok kamu semakin lesu. Kamu mengandung ke?'
`eh...macammana mak jah boleh tahu ni?'tanya Amy
`Mak Jah agak jer. jadi betullah kamu ni dah berisi?'
Amylea hanya menganggukkan kepala.
`Kak Jah...Beg siapa yang bibik bawak naik tu?'tanya Datin Seri.' eh, Amy...itu beg Amy ke?'
`ya mama. Kalau boleh Amy nak tinggal kat sini lama sikit.'
`hurm....eloklah tu. Mana Shah?'
`Shah tak ikut ma...'jawab Amy lesu.
`Amy ada masalah ke...sayang?' tanya Datin Seri prihatin terhadap anak-anaknya.
`ka..kami nak berpisah ma.'
`Adakah ini kerana anak mama yang belum berisi ni? Ke Amy ada masalah dengan madu Amy?'
Datin Seri pasti masalah ini berpunca daripada itu.
Amylea hanya menundukkan mukanya. Dia tidak berani bertentangan mata dengan wanita itu.
Dia juga tidak memberitahu bahawa dia kini sedang mengandung.
`takpelah sayang...pergilah berehat. Mama tak nak paksa Amy lagi.'
`Mama, Amy nak pergi oversea. Nak tenangkan fikiran Amy. Amy nak kerja kat sana.'
*******************************************************************************

Di airport...

`mama...papa Amy nak pergi dah ni.' ujar Amy sambil menyalami kedua orang tuanya.
Hatinya merintih hiba apabila melihat mamanya mengalirkan air mata. Air matanya ketika itu turut tumpah. Dia tidak tahu air matanya ketika itu tumpah buat kali yang ke berapa.
`Mama, seandainya dia masih lagi mencari diri ini...berikanlah surat ini kepadanya. Mungkin sekembalinya saya saya di sini, mama akan menerima cucu-cucu yang comel.'kata Amylea sambil mengusap perutnya yang sudah berusia tiga bulan itu. Datin Seri terkejut...
`Apa...Amy mengandung?'tanya mamanya. Dia mengangguk lantas segera berlalu meninggalkan keluarganya. Dia takut apabila berlama-lama di situ mungkin dia tidak jadi pergi ke Luar negara.

Keesokan harinya...

`hah!! buat apa kau datang sini?'tanya Datin Seri.
`Amy ada mama? shah...shah datang nak mintak maaf. Shah dah banyak lakukan dosa pada dia mak. Shah dah tahu segalanya. Shah menyesal sangat sebab selama ini saya tak percayakannya ma.'ujar Syed Shahrul bersungguh-sungguh.
`owh...baru sekarang nak mintak maaf. Kau tahu tak mase kau tampar dia dan mama kau tolak dia, dia sedang mengandung. kalaulah mase tu dia terjatuh...boleh keguguran tau. dahlah, kau lepaskan dia. Ini, dia tinggalkan surat untuk kau.'

kepada: Suamiku yang tercinta....

Salam dariku dari perantauan, aku tahu saat kau menerima surat ini aku
sudah tiada di sini. Aku juga tahu kau mencariku untuk meminta maaf. sebenar
nya, aku sudah lama memaafkanmu. Sekadar makluman kepadamu, aku kini bakal ditemani oleh anak-anakku. Aku akan menjaga anak-anakku ini supaya menjadi insan yang terbaik kelak. Janganlah dikau mencariku kerna aku sudah memberimu masa selama sebulan. Setiap hari aku menunggu kedatanganmu.
tetapi ternyata mimpiku itu tidak pasti. Biarkanlah hari ini berlalu pergi...sesungguhnya aku amat mencintaimu...wassalam.

Daripada: Amylea


`AAMMYYY!!!!!!!!!!!!!!!!!!!' jeritnya dalam hati.
*****************************************************************************
Dua tahun berlalu...

Amylea akhirnya pulang ke tanah air. Anak-anak kembarnya sudah tidak sabar lagi untuk menjejakkan kaki di tanah airnya. Setibanya di airport, dia sudah dijemput oleh pemandunya. Dia mengarahkan Pak Mat membawanya dan anak-anaknya ke taman bunga untuk menghayati keindahan alam.
`Sayang...kita rehat sini kejap. ok lah eiqa dengan azhan duduk dengan bibik ye. mama bawak eira dengan izhan pergi kedai. kita beli minuman dan aiskrim.'kata Amy kepada empat orang anaknya. Dia berlalu pergi meninggalkan dua orang lagi anaknya dengan bibik. Tanpa disedari, ada sepasang mata yang sedang memerhatikan mereka.
`Amy...' panggil seorang lelaki. Langkah kakinya terkaku seketika. Suara itu sudah tidak asing lagi bagi dirinya. Dia berpaling melihat wajah yang sangat dicintainya berada di depan mata. Air matanya bergenang di kelopak mata.
`Abang...' hatinya begitu sayu melihat wajah suaminya yang serabai itu.
`Sayang...pulanglah. Abang rindu.' ujar Syed Shahrul.
`Abang sanggup terima Amy lagi?'
`ya sayang....abang mintak maaf. Abang yang salah. Abang sudah tahu semuanya. Mereka semua dah mendapat balasan yang setimpal. Sayang, ini anak-anak abang ke?'tanya Syed Shahrul. Dia yakin itulah anaknya. Dia teringat isteri kedua yang sering dia puja dahulu ialah pengkhianat paling besar. Patutlah muka anak yang dilahirkan Zuryani langsung tiada irasnya.
Kini dia sedar, Isterinya betul. Kalaulah masa boleh berulang, tidak akan dia ulangi keasalahan itu.
`Abang tak salah...cuma abang ditipu. ya,inilah anak-anak abang. Dua orang lagi ada dengan bibik.'
`Wow. Ramainya anak-anak kita. Baguslah sayang ni.' kata Syed Shahrul bergurau dengan isterinya. Lantas dia mengambil anak-anaknya lalu didukung. Mereka menapak pula ke tempat bibik untu bertemu dengan dua orang lagi anak mereka.
`Macam mana dengan mama?' tanya Amylea kerana sejak tadi Syed Shahrul tidak menceritakan tentang Datin Sharifah Aqilah.
`Sebenarnya, selepas rahsia terbongkar mama jatuh sakit. Dia nak sangat jumpa Amy. Tapi tak sempat...mama minta maaf dengan Amy. Dia pergi dahulu sebelum jumpa Amy.'
`Ya allah...mama Maafkan Amy.' ujar Amylea di dalam hati.
`Dahlah sayang, yang penting sekarang kita sudah berkumpul kembali. Abang janji tidak akan mensia-siakan kasih kita. INsyaallah.' Kata Syed Shahrul sambil mendakap anak-anaknya dan memegang tangan isterinya.
`Ialah sayang....saya pun harap macam tu juga.'

Tamat..................
















7 comments:

  1. huhuhu..........silalah membaca sambungannya pulak!!!!!!

    ReplyDelete
  2. Ayat
    "mencengkam tulang hitam"
    tidak berapa seswai laa..
    gantila dengan
    "sehingga mencengkam tulang sumsumnya" ataupun "sehingga mencengkam sup tulangnya"
    wakaka

    ReplyDelete
  3. hahaha....sdpnyer wat sup tulang...
    huhuhuhu........

    ReplyDelete
  4. ahhahaha..klaka jek Mr.Alchemist.

    byw,oklah jln citer tu,but setiap perenggan baru citer tu mcm lompat2 pulak.
    and some words mcm xseswai pon ade.
    and lastly sy kurang fhm apa mksud;`Ialah sayang....saya pun haram macam tu juga.'

    sori bnyk complaint,but this maybe will help u to write better in future.

    keep up ok!congrats!

    ReplyDelete
  5. Best la citer ada rasa edih, geram dan bahagia akhirnya. Tapi apa jadi dgn Zuryani tu mati ke, giler talak ke tak citerpun cuma dah terima balasannya. Citer la sikit barulah syok. W/bagaimanapun citer ni memang menarik

    ReplyDelete
  6. bez jgk crite niey...
    mula2 rsa nk mrh...
    lma2 baca sdp plk..he3..
    n sya suka klau ad ank kmbar..

    ReplyDelete
  7. sedap beb sup tulang..
    wow teror btl skali dpt ank kembar empat lak.. hehehe.. mcm maner la si amy 2 jg ank dia ms kat oversea..

    ReplyDelete